EUR/USD 1.067   |   USD/JPY 154.850   |   GBP/USD 1.237   |   AUD/USD 0.645   |   Gold 2,305.79/oz   |   Silver 26.89/oz   |   Wall Street 38,239.98   |   Nasdaq 15,451.31   |   IDX 7,110.81   |   Bitcoin 66,837.68   |   Ethereum 3,201.65   |   Litecoin 85.47   |   EUR/JPY pertahankan kenaikan setelah hasil beragam dalam data IMP Jerman dan zona Euro, di atas level 165.00, 15 jam lalu, #Forex Teknikal   |   EUR/GBP terdepresias ke dekat level 0.8600 setelah hasil beragam dalam data IMP zona Euro dan Inggris, 15 jam lalu, #Forex Teknikal   |   GBP/JPY naik ke puncak baru harian, di atas pertengahan 191.00 setelah IMP Inggris beragam, 15 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Pound Sterling incar lebih banyak penurunan di tengah kuatnya prospek penurunan suku bunga BoE, 15 jam lalu, #Forex Fundamental   |   PT Essa Industries Indonesia Tbk (ESSA) pada kuartal I/2024 meraup pendapatan senilai $73.82 juta, menyusut 15.96% dibandingkan periode yang sama tahun lalu, 20 jam lalu, #Saham Indonesia   |   PT HM Sampoerna Tbk. (HMSP) akan menggelar rapat umum pemegang saham (RUPS) hari ini, guna memberikan keputusan pembagian dividen serta pengangkatan direksi baru, 20 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Waskita Karya (WSKT) kembali memenangkan gugatan permohonan PKPU yang dilayangkan kedua kalinya oleh emiten keluarga Jusuf Kalla, Bukaka (BUKK), 20 jam lalu, #Saham Indonesia   |   PT Bumi Resources Tbk. (BUMI) melesat 20% seiring rencana perseroan melakukan kuasi reorganisasi untuk membagikan dividen kepada para pemegang saham, 20 jam lalu, #Saham Indonesia

GBP/USD Terbekuk Aksi Risk-off Jangka Pendek

Penulis

Pelemahan GBP/USD tidak dipicu katalis dari sisi Pound Sterling, melainkan aksi risk-off menjelang perilisan data ekonomi AS.

Seputarforex - Nilai tukar Pound Sterling melemah terhadap Dolar AS pada perdagangan hari Rabu (28/Februari), setelah menguat beruntun selama tujuh hari terakhir. GBP/USD bahkan sempat terperosok sampai 1.2620-an. Pelemahan ini tidak berlandaskan katalis tertentu dari sisi Sterling, melainkan semata-mata aksi risk-off menjelang perilisan data ekonomi Amerika Serikat yang berdampak tinggi besok.

GBPUSD Daily

Tak ada jadwal rilis data berdampak tinggi dari Inggris pada pekan ini. Alhasil, pelaku pasar lebih menyoroti data-data Amerika Serikat sebagai penggerak pasar potensial, khususnya Indeks Harga PCE Inti yang biasanya menjadi referensi inflasi utama dalam pengambilam kebijakan moneter Federal Reserve AS.

Konsensus memperkirakan Indeks Harga PCE melambat sampai 2.4% secara tahunan, sementara Indeks Harga PCE Inti hanya melemah sampai 2.8%. Namun, ada ketidakpastian yang sangat besar dalam perkiraan tersebut.

"Ada nada kehati-hatian di pasar pagi ini menjelang data AS yang berdampak tinggi, yang telah menyebabkan sterling melemah," kata Kyle Chapman, analis pasar FX di Ballinger & Co, sebagaimana dilansir Reuters.

"Melihat dari perspektif yang lebih luas, rentang pergerakannya ketat karena pasar menunggu data inflasi (Amerika Serikat)," kata Mohamad Al-Saraf, pakar strategi suku bunga dan FX di Danske Bank.

Pound Sterling tergolong mata uang berbeta tinggi yang sensitif terhadap risiko. Ketika terjadi aksi risk-off dan peningkatan volatilitas pasar seperti saat ini, Sterling cenderung melemah — berkebalikan dengan Dolar AS yang menyandang status safe haven.

Seiring dengan sepinya jadwal rilis data Inggris minggu ini, sejumlah trader juga mulai mengalihkan perhatian ke agenda minggu depan. Khususnya pemaparan Anggaran Musim Semi oleh Menteri Keuangan Jeremy Hunt yang akan memberikan petunjuk mengenai defisit anggaran pemerintah Inggris dan stimulus fiskal dalam tahun anggaran mendatang.

Download Seputarforex App

300278
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.