iklan

Manfaatkan Bear Dolar AS, Penguatan Aussie Dinilai Rentan

Menilik dari pergerakan Aussie pekan lalu yang sangat didikte oleh performa Yuan dan mata uang lain, khususnya Dolar AS, maka kemungkinan bullish Aussie terbilang rapuh.

iklan

iklan

Seputarforex.com - Dolar Australia mengawali pekan ini, Senin (09/Juli), dengan penguatan yang merupakan ekstensi dari hari Jumat lalu. Hingga memasuki sesi Eropa, AUD/USD masih bertahan di level 0.74, tepatnya diperdagangkan pada 0.7472. Namun, analis memperkirakan bahwa penguatan tersebut tak akan berlangsung lama.

 

audusd

 

Lemahnya Dolar AS Pasca Rangkaian Event Penting Akhir Pekan

AUD/USD terus menguat walaupun implementasi tarif impor diberlakukan oleh Amerika Serikat terhadap barang-barang China sejak Jumat (06/Juli) lalu. Pemerintahan Donald Trump resmi memberlakukan bea impor 25 persen terhadap barang-barang China senilai $34 miliar. Meski belum rinci, China mengaku akan menerapkan kebijakan perdagangan balasan untuk menanggapinya.

Malam harinya, Amerika merilis data Ketenagakerjaan dengan hasil yang beragam. NFP AS melebihi ekspektasi, meski lebih rendah dari pencapaian bulan lalu. Akan tetapi, pertumbuhan gaji dan tingkat pengangguran malah lebih lemah daripada bulan sebelumnya. Tingkat pengangguran AS juga mengumandangkan sentimen negatif, dengan meningkat lebih tinggi dari ekspektasi ke level 4.0 persen pada bulan Juni.

Menurut Ray Attrill, Kepala Ahli Forex dari National Australia Bank (NAB), kenaikan angka Non Farm Payroll AS yang sedikit lebih tinggi daripada ekspektasi pada Jumat lalu, tak cocok dengan kenaikan pertumbuhan gaji yang lebih lemah daripada ekspektasi, serta tingkat pengangguran yang bertambah tinggi.

"Akibatnya, saham-saham reli, yield obligasi jeblok, dan Dolar AS secara umum melemah. Indeks (DXY) turun sebanyak 0.5 persen dan BBDXY merosot 0.4 persen," imbuh Attrill.

 

Penguatan Dolar Australia Diperkirakan Tak Berlangsung Lama

Reli AUD/USD disebabkan oleh pulihnya pasar finansial China, yang merupakan negara partner perdagangan utama bagi Australia. Selain itu, melemahnya Dolar AS sehubungan dengan data Ketenagakerjaan Amerika yang beragam di akhir pekan lalu, turut menjadi pendorong bagi Dolar Australia

Akan tetapi para, analis meyakini bahwa penguatan tersebut sulit bertahan lama. Pasalnya, menilik dari pergerakan Aussie pekan lalu yang sangat didikte oleh performa Yuan dan mata uang lain, khususnya Dolar AS, maka kemungkinan bullish Aussie terbilang rapuh.


"AUD/USD akan merasakan dampak (negatif) dari menguatnya Dolar AS," kata Joseph Capurso, Senior Currency Strategist di Commonwealth Bank. "Dengan mata uang-mata uang Asia yang berada di bawah tekanan, kami mengantisipasi AUD/USD akan mengalami depresiasi serupa dalam pekan ini," simpulnya.


284345

Sudah aktif berkecimpung di dunia jurnalistik online dan content writer sejak tahun 2011. Mengenal dunia forex dan ekonomi untuk kemudian aktif sebagai jurnalis berita di Seputarforex.com sejak tahun 2013. Hingga kini masih aktif pula menulis di berbagai website di luar bidang forex serta sebagai penerjemah lepas.


11 Jun 2020

Kesulitan Akses Seputarforex?
Silahkan buka melalui https://bit.ly/seputarforex


Alternatifnya, lakukan solusi ini jika Anda mengakses lewat:
PC   |   Smartphone