Advertisement

iklan

Terpacu Bias Hawkish The Fed, Indeks Dolar Capai 92.00

Penulis

+ -

Dolar AS siap menggenapkan kenaikan pekanan paling fantastis dalam sembilan bulan terakhir.

iklan

iklan

Seputarforex - Indeks dolar AS (DXY) sempat menembus ke atas ambang 92.00 dalam perdagangan sesi Eropa hari Jumat ini (18/Juni), siap menggenapkan kenaikan pekanan paling fantastis dalam sembilan bulan terakhir. Mata uang-mata uang rival greenback bertekuk lutut lantaran pernyataan FOMC kemarin yang mendadak hawkish .

DXY Daily

Pernyataan FOMC terbaru mengungkap fakta bahwa sebagian besar pejabat The Fed memperkirakan kenaikan suku bunga akan terjadi pada tahun 2023, dan bukan mulai tahun 2024 seperti tertuang dalam prakiraan sebelumnya. Asumsi ini memajukan pula prakiraan waktu untuk tapering, alias pemangkasan program pembelian aset di negeri Paman Sam.

Kontras dengan sikap FOMC, bank sentral Eropa (ECB) sepekan sebelumnya justru menegaskan komitmen untuk mempertahankan program pembelian aset dan suku bunga sekarang. Padahal, sebagian pelaku pasar sempat berharap ECB akan mulai tapering bulan ini.

"Bank sentral AS selangkah lebih maju dan hasilnya USD kemungkinan tetap tertopang dengan baik terhadap EUR," ungkap pakar strategi Commerzbank dalam catatan harian yang dikutip oleh Reuters, "Karena tak ada data penting yang akan dipublikasikan hari ini atau pada awal pekan depan, pasar forex kemungkinan terutama akan merasakan efek lanjutan dari rapat The Fed."

Keteguhan mempertahankan sikap dovish juga ditunjukkan oleh bank sentral Swiss (SNB) dalam rapat kebijakannya pekan ini . Laju inflasi di negeri pembuat Rolex kemungkinan akan tetap rendah sampai bertahun-tahun mendatang, sehingga SNB memilih untuk mempertahankan suku bunganya pada tingkat terendah sedunia.

Saat berita ditulis, EUR/USD mulai menunjukkan perlawanan pada kisaran 1.1913. Sedangkan USD/CHF masih terus merangsek naik hingga menduduki kisaran 0.9190-an.

Di belahan dunia yang lain, Aussie dan Kiwi ikut terpukul oleh greenback meskipun sejumlah data ekonomi domestik menunjukkan kinerja yang impresif. AUD/USD menyentuh rekor terendah sejak Desember 2020 pada sesi Asia tadi pagi, walaupun tingkat pengangguran Australia turun drastis . NZD/USD juga terkapar pada rekor terendah sejak April 2021, padahal data GDP New Zealand mencetak pertumbuhan tiga kali lipat lebih tinggi daripada estimasi konsensus.

Download Seputarforex App

295899
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.


Kesulitan Akses Seputarforex?
Buka melalui
https://bit.ly/seputarforex

Atau akses dengan cara:
PC   |   Smartphone

AWAS
Grup Telegram Palsu Mengatasnamakan SeputarForex!

Baca Selengkapnya Di Sini