EUR/USD 1.067   |   USD/JPY 154.850   |   GBP/USD 1.237   |   AUD/USD 0.645   |   Gold 2,305.79/oz   |   Silver 26.89/oz   |   Wall Street 38,239.98   |   Nasdaq 15,451.31   |   IDX 7,110.81   |   Bitcoin 66,837.68   |   Ethereum 3,201.65   |   Litecoin 85.47   |   EUR/JPY pertahankan kenaikan setelah hasil beragam dalam data IMP Jerman dan zona Euro, di atas level 165.00, 12 jam lalu, #Forex Teknikal   |   EUR/GBP terdepresias ke dekat level 0.8600 setelah hasil beragam dalam data IMP zona Euro dan Inggris, 12 jam lalu, #Forex Teknikal   |   GBP/JPY naik ke puncak baru harian, di atas pertengahan 191.00 setelah IMP Inggris beragam, 12 jam lalu, #Forex Teknikal   |   Pound Sterling incar lebih banyak penurunan di tengah kuatnya prospek penurunan suku bunga BoE, 12 jam lalu, #Forex Fundamental   |   PT Essa Industries Indonesia Tbk (ESSA) pada kuartal I/2024 meraup pendapatan senilai $73.82 juta, menyusut 15.96% dibandingkan periode yang sama tahun lalu, 18 jam lalu, #Saham Indonesia   |   PT HM Sampoerna Tbk. (HMSP) akan menggelar rapat umum pemegang saham (RUPS) hari ini, guna memberikan keputusan pembagian dividen serta pengangkatan direksi baru, 18 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Waskita Karya (WSKT) kembali memenangkan gugatan permohonan PKPU yang dilayangkan kedua kalinya oleh emiten keluarga Jusuf Kalla, Bukaka (BUKK), 18 jam lalu, #Saham Indonesia   |   PT Bumi Resources Tbk. (BUMI) melesat 20% seiring rencana perseroan melakukan kuasi reorganisasi untuk membagikan dividen kepada para pemegang saham, 18 jam lalu, #Saham Indonesia

Waller The Fed Menopang Dolar Jelang Rilis Data Inflasi

Penulis

Rilis data inflasi PCE Inti AS dan pidato Ketua Fed Jerome Powell besok dapat memengaruhi kurs dolar AS secara tak terduga.

Seputarforex - Greenback menguat terhadap sebagian mata uang mayor dalam perdagangan pada hari Kamis (28/Maret), setelah seorang petinggi Federal Reserve AS mengatakan tidak terburu-buru untuk menurunkan suku bunga. Indeks Dolar AS (DXY) bertengger pada kisaran 104.45, bahkan sempat menyentuh level tertinggi sejak pertengahan Februari pada 104.70-an. Sementara itu, para trader dan investor mewaspadai perilisan salah satu data ekonomi penting dari Amerika Serikat besok.

DXY Daily

Christopher Waller, Anggota Dewan Gubernur Federal Reserve, mengatakan bahwa data inflasi yang mengecewakan baru-baru ini mendukung bank sentral AS menunda penurunan target suku bunga jangka pendeknya. Menurutnya, data terbaru "memberi tahu saya bahwa adalah bijaksana untuk mempertahankan suku bunga pada tingkat yang restriktif saat ini, mungkin lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya, untuk membantu menjaga inflasi pada lintasan yang berkelanjutan menuju 2%."

Pernyataan yang disampaikan pada hari Rabu malam tersebut mengurangi ekspektasi pasar untuk penurunan suku bunga The Fed pada Juni 2024. CME FedWatch menunjukkan peluangnya turun dari sekitar 67% menjadi 60% saja.

"Waller adalah salah satu pengambil kebijakan The Fed yang penting dan, meskipun saya tidak melihat ini sebagai suatu langkah besar, pernyataan tersebut telah memberikan momentum pada pasar yang terjebak dalam rentang perdagangan sangat ketat," kata Lee Hardman, pakar strategi mata uang senior di MUFG.

Pelaku pasar kini menanti rilis data inflasi PCE Inti AS yang akan dirilis pada hari Jumat, serta sebuah pidato dari Ketua Fed Jerome Powell. Keduanya dapat memengaruhi kurs dolar AS secara tak terduga, mengingat likuiditas menipis dengan banyaknya bursa yang tutup dalam rangka perayaan Jumat Agung.

Sejumlah pakar menyoroti pergerakan USD/JPY secara khusus. Pasangan mata uang ini tertahan oleh peringatan petinggi Jepang pada kisaran 151.00-152.00 selama beberapa hari terakhir, tetapi para trader tetap mengantisipasi breakout ke rentang yang lebih tinggi.

Jika data inflasi PCE Inti memberikan kejutan yang suportif bagi dolar, yen terancam mengalami kemerosotan paling parah. Takeshi Ishida, pakar strategi mata uang di Resona Holdings, berpendapat bahwa meskipun mungkin ada beberapa upaya menahan pergerakan menuju 152 untuk saat ini, data inflasi AS pada hari Jumat mengusung risiko yang signifikan.

"Saat dolar/yen menyentuh 152, saya pikir mungkin akan ada pergerakan naik yang tajam, dan saat itulah intervensi dapat dilakukan," kata Ishida, sebagaimana dikutip dari Reuters.

300357
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.