Advertisement

iklan

Dolar AS Stabil Di Tengah Ancaman Baru Trump Soal Tarif Barang China

Dolar AS berada di jalur penguatan hari kedua secara beruntun, ketika pelaku pasar masih mengantisipasi pertemuan AS-China di KTT G20 Osaka akhir bulan ini.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Pergerakan mata uang Dolar AS terpantau cukup stabil versus major currencies lain pada sesi perdagangan Asia hari Selasa (11/Juni). Minat risiko pelaku pasar cenderung kalem, menyikapi kabar mengenai peluang diberlakukannya tarif tambahan terhadap lebih banyak barang-barang China oleh Presiden Trump.

Pada saat berita ini ditulis, Indeks Dolar AS (DXY) yang mengukur kekuatan Greenback terhadap enam mata uang utama lainnya bergerak di level 96.80, berada di jalur kenaikan dua hari berturut-turut. Dolar AS berupaya untuk pulih setelah sempat terperosok hingga 1.2 persen sepanjang pekan lalu, karena dipicu oleh meningkatnya ekspektasi penurunan suku bunga The Fed pasca data NFP Mei yang berada jauh di bawah ekspektasi.

Dolar AS Stabil Ditengah Ancaman Baru

 

Trump Kembali Ancam China Soal Tarif Dagang Tambahan

Pada hari Senin (10/Juni) kemarin, Presiden Trump mengatakan bahwa ia siap menaikkan tarif impor barang-barang China senilai $300 miliar pada awal Juli mendatang, apabila kesepakatan baru dengan Presiden Xi Jinping gagal tercapai pada pertemuan KTT G20 di Osaka.

"Kami dijadwalkan akan mengadakan pertemuan dengan China. Saya pikir hal-hal menarik akan terjadi. Mari kita lihat saja nanti apa yang akan terjadi," kata Trump saat diwawancari reporter di Gedung Putih.

Di sisi lain, Kementerian Luar Negeri China mengatakan bahwa pihaknya terbuka untuk pembicaraan perdagangan dengan AS, tetapi tidak merinci kepastian pertemuan. Sebagian ekonom merasa skeptis bahwa AS akan mencapai kesepakatan dengan China apabila kedua negara benar-benar mengadakan pembicaraan dagang di Osaka nanti. Pasalnya, pada perundingan terakhir bulan lalu saja, kedua belah pihak tidak menemukan kesepakatan.

"(Kesepakatan) ini mungkin tidak akan terjadi jika pihak China berpikir tidak ada gunanya mengadakan pertemuan karena pendapat kedua belah pihak sudah bersebrangan dari awal. Trump telah menegaskan pasti ada pertemuan, tetapi belum ada kejelasan apakah China bersedia," ujar Yukio Ishizuki, ahli strategi mata uang senior di Daiwa Securities.

288779

Pandawa punya minat besar terhadap dunia kepenulisan dan sejak tahun 2010 aktif mengikuti perkembangan ekonomi dunia. Penulis juga seorang Trader Forex yang berpengalaman lebih dari 5 tahun dan hingga kini terus belajar untuk menjadi lebih baik.


1 Ags 2019

15 Jul 2019

19 Ags 2019