Advertisement

iklan

AUD/USD bullish menguji garis SMA 200, NFP AS masih ditunggu, 11 jam lalu, #Forex Teknikal   |   IHSG dibuka menghijau pada level 7,144 pada perdagangan hari ini. Hingga akhir sesi I, penguatannya meningkat ke 7,165.54, 12 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Michelle Gass akan gantikan Chip Bergh sebagai CEO Levi Strauss & Co. pada 29 Januari 2024 mendatang, 12 jam lalu, #Saham AS   |   Blackstone Inc. (NYSE: BX) gandeng Digital Realty (NYSE: DLR) untuk bangun empat pusat data hyperscale baru, 12 jam lalu, #Saham AS   |   Posisi PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) sebagai emiten terbesar BEI tersalip oleh PT Barito Renewables Energy Tbk. (BREN) yang berhasil catat kapitalisasi pasar sampai Rp1,083 triliun, 12 jam lalu, #Saham Indonesia   |   Yen Jepang tetap kuat di tengah harapan Pivot BoJ, meski angka PDB lebih lemah, 13 jam lalu, #Forex Fundamental   |   GBP/USD bertahan di bawah level 1.2600 jelang Data NFP AS, 13 jam lalu, #Forex Teknikal   |   NZD/USD kehilangan momentum di bawah level 0.6170, mata tertuju pada Data NFP AS, 13 jam lalu, #Forex Teknikal
Selengkapnya

Reli Berkat Data Tiga Negara, AUD/USD Rentan Terkoreksi

Penulis

Tiga faktor utama memotori reli AUD/USD, yaitu data inflasi AS, perbaikan ekonomi China, serta data upah Australia.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex - Dolar Australia menampilkan performa fantastis sejak awal pekan. AUD/USD reli nonstop hingga breakout sampai kisaran 0.6530-an pada perdagangan hari Rabu (15/November), mencetak level tertingginya sejak 10 Agustus lalu. Namun, pergerakan berikutnya rentan terkoreksi.

AUDUSD Daily

Tiga faktor utama memotori reli AUD/USD saat ini. Pertama, rilis data inflasi AS yang mengecewakan kemarin telah merontokkan ketangguhan USD. Kedua, sebagian besar data ekonomi China yang dirilis tadi pagi menunjukkan perbaikan pada periode Oktober 2023. Ketiga, rilis data upah Australia menunjukkan tekanan inflasi tetap tinggi.

Data inflasi AS hanya mencapai 0.0% pada bulan Oktober 2023, sedangkan angka inflasi tahunan melorot dari 3.7% menjadi 3.2%. Para pakar sepakat memandang data ini sebagai penanda akhir dari era kenaikan suku bunga AS.

Sementara itu, data-data dari China menunjukkan perbaikan ekonomi yang positif bagi mitra-mitra dagang utamanya. Produksi industri China meningkat 4.6% (year-on-year) pada Oktober 2023, sementara penjualan ritel meroket 7.6% setelah bertumbuh 5.5% saja pada periode sebelumnya.

Indeks Harga Upah Australia mengalami kenaikan sebesar 1.3% pada kuartal III/2023, dan data periode sebelumnya direvisi naik dari 0.8% menjadi 0.9%. Alhasil, inflasi upah tahunan meningkat dari 3.6% menjadi 4.0% meski konsensus sebelumnya cuma mengantisipasi kenaikan sampai 3.9%.

Tekanan inflasi dari sisi pendapatan masyarakat seperti ini memicu spekulasi hawkish. Sejumlah trader menilai data meningkatkan peluang kenaikan suku bunga lanjutan oleh Bank Sentral Australia (RBA) dalam waktu dekat.

Spekulasi tersebut mengerek dolar Australia, tetapi analis pasar tetap berpendapat suku bunga RBA saat ini sudah mencapai puncak tertingginya.

"Upah Australia meningkat sangat kuat sebesar 1.3%/kuartal pada Q3 2023 karena kenaikan upah minimum yang sangat besar. Pasar memperkirakan ada setengah kemungkinan kenaikan suku bunga sebesar 25bp oleh RBA dalam beberapa bulan mendatang," kata Joseph Capurso, pakar strategi di Commonwealth Bank of Australia, "(Namun) kami memperkirakan spekulasi kenaikan suku bunga RBA lagi (itu) akan memudar dan mendorong AUD/USD turun."

Setelah berakhirnya periode rate hike RBA, sedikit sekali faktor dari dalam negeri Australia yang dapat mengerek Aussie. Fluktuasinya ke depan mungkin akan lebih dipengaruhi oleh laporan dari AS, China, dan sentimen pasar global secara umum.

Download Seputarforex App

299958
Penulis

Alumnus Fakultas Ekonomi, mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental untuk trading forex dan investasi saham. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.