OctaFx

iklan

Dolar AS Melemah, Nantikan Rilis Data Penting Minggu Ini

Menjelang rapat FOMC dan rilis NFP, Dolar AS cenderung melemah pada sesi perdagangan Asia hari Senin (29/April), terutama terhadap mata uang komoditas.

Advertisement

iklan

FirewoodFX

iklan

Dolar AS melemah signifikan terhadap Dolar Selandia Baru yang sudah menguat sejak minggu lalu karena didorong melonjaknya laporan neraca perdagangan bulan Maret, dan tingkat kepercayaan konsumen yang membaik selama bulan April. Pair NZD/USD saat ini berada di kisaran 0.6679 atau berada di jalur penguatan tiga hari beruntun, berusaha menjauhi 0.6580 (level terendah sejak awal Januari) yang tersentuh pada hari Kamis (25/April).

Greenback Melemah Versus Mata Uang

Di sisi lain, pair USD/JPY justru bergerak relatif tenang setelah pada sesi sebelumnya melemah cukup signifikan akibat aksi profit-taking dari mayoritas investor. Para pelaku pasar tampaknya ingin mengamankan posisi di pair-pair Yen sebelum Jepang mulai memasuki masa liburan panjang.

 

Kekecewaan Investor Terhadap Inflasi AS

Salah satu katalis utama yang menekan pergerakan Dolar AS adalah Inflasi PCE kuartalan yang berada di bawah ekspektasi. Data itu melambat dari laju 1.8 persen menjadi 1.3 persen (Quarter-over-Quarter) selama kuartal I/2019, dan lebih rendah dari forecast 1.6 persen.

Meski GDP AS pada kuartal pertama tahun ini melonjak hingga 3.2 persen, tapi pelemahan Dolar AS seolah tidak terbendung. Hal ini karena perlambatan dalam Inflasi PCE meningkatkan kekhawatirkan pasar akan probabilitas pemotongan suku bunga The Fed.

"Satu-satunya masalah krusial terbesar yang sedang dihadapi Dolar AS saat ini adalah apakah tingkat Inflasi sudah cukup rendah untuk membenarkan pemotongan suku bunga (sebanyak) satu atau bahkan dua kali di tahun ini," kata analis JPMorgan.

Sebelumnya, Presiden Fed Chicago, Charles Evans, telah menyiratkan bahwa PCE Inti yang secara berkelanjutan berada di kisaran 1.5 persen akan membuka peluang bagi The Fed untuk memangkas suku bunga, meski kondisi indikator lain seperti pasar tenaga kerja dan belanja konsumen cukup baik.

 

Nantikan Rilis Data Penting Minggu Ini

Beberapa hari ke depan akan menjadi momen penting bagi Dolar AS dan mata uang lain, karena terdapat beberapa rilis data penting seperti Inflasi PCE Inti YoY (Year-over-Year), PMI Manufaktur China, serta Inflasi dan GDP Zona Euro.

Selain itu, investor juga menanti Statement FOMC guna mencari petunjuk lebih lanjut terhadap prospek suku bunga tahun 2019, terutama setelah rilis Inflasi Inti AS yang melunak baru-baru ini. Sementara pada akhir pekan, giliran Non Farm Payroll yang akan menjadi fokus utama pelaku pasar.

288296

Pandawa punya minat besar terhadap dunia kepenulisan dan sejak tahun 2010 aktif mengikuti perkembangan ekonomi dunia. Penulis juga seorang Trader Forex yang berpengalaman lebih dari 5 tahun dan hingga kini terus belajar untuk menjadi lebih baik.


19 Ags 2019

1 Ags 2019

15 Jul 2019