OctaFx

iklan

GDP Australia Turun Ke Level Terendah Satu Dekade

GDP Australia YoY mencatatkan pertumbuhan paling lemah dalam kurun waktu 10 tahun terakhir, karena dipicu lemahnya pengeluaran konsumen.

acy

iklan

Advertisement

iklan

Menurut data GDP yang dirilis Departemen Statistik Australia (ABS) pada hari Rabu (05/Juni) pagi ini, perekonomian Negeri Kanguru dalam basis tahunan hanya tumbuh sebesar 1.8 persen YoY pada kuartal I/2019, lebih rendah dibandingkan pertumbuhan sebesar 2.3 persen YoY pada kuartal sebelumnya. Meski sesuai ekspektasi, laju pertumbuhan 1.8 persen YoY itu merupakan rekor paling lemah sejak krisis keuangan global satu dekade lalu.

GDP Australia Kuartal Pertama YoY Catat

Sementara itu, GDP Australia dalam basis kuartalan mencatatkan hasil 0.4 persen. Walaupun meningkat dari angka periode sebelumnya yang 0.2 persen, rilisan GDP QoQ kali ini tak mampu memenuhi proyeksi kenaikan ke 0.5 persen.

Rilis GDP Australia yang dinilai cukup mengecewakan selama kuartal pertama semakin menguatkan pandangan pelaku pasar bahwa RBA mungkin akan melanjutkan pelonggaran moneter (Rate Cut) setidaknya satu kali lagi pada tahun ini. Pasalnya, perlambatan ekonomi yang tengah dirasakan selama kuartal pertama, disinyalir terjadi karena dipicu oleh lesunya trend kenaikan upah dan penurunan harga perumahan yang menghambat pengeluaran konsumen.

 

AUD/USD Justru Menguat Karena Faktor Ini   

Setelah rilis GDP Australia, AUD sempat melemah sesaat sebelum akhirnya kembali menguat versus Dolar AS. Pair AUD/USD saat ini berada di level 0.7001, berada pada jalur penguatan hari keempat karena didukung oleh Statement Jerome Powell tadi malam yang mengisyaratkan telah membuka pintu untuk pelonggaran kebijakan moneter The Fed.

GDP Australia Kuartal Pertama YoY Catat

Pemangkasan suku bunga oleh beberapa bank sentral negara maju dalam beberapa waktu terakhir memberi sinyal kepada pasar bahwa siklus pelonggaran moneter global telah dimulai untuk mencegah penurunan ekonomi lebih tajam.

"Bank-bank sentral di seluruh dunia telah mengadopsi nada dovish dan kemungkinan juga akan diikuti oleh The Fed dalam beberapa bulan ke depan. Ini semacam langkah pencegahan agar ekonomi tidak jatuh semakin dalam," kata Masafumi Yamamoto, kepala strategi FX di Mizuho Securities.

288745

Pandawa punya minat besar terhadap dunia kepenulisan dan sejak tahun 2010 aktif mengikuti perkembangan ekonomi dunia. Penulis juga seorang Trader Forex yang berpengalaman lebih dari 5 tahun dan hingga kini terus belajar untuk menjadi lebih baik.


15 Jul 2019

30 Apr 2019