Tahan Suku Bunga, Aussie Ingin Gaji Naik Dulu

Bias dovish bank sentral Australia (RBA) sebenarnya sudah diekspektasikan oleh sebagian analis, tetapi kembali menekan Dolar Australia.

Advertisement

iklan

Advertisement

iklan

Seputarforex.com - Notulen rapat kebijakan bank sentral Australia (Reserve Bank of Australia/RBA) yang dirilis pada Selasa pagi ini (20/Februari) mengisyaratkan bahwa otoritas moneter negeri Kanguru menilai pertumbuhan gaji karyawan dibutuhkan untuk memastikan pemulihan inflasi, sebelum kenaikan suku bunga dapat dilakukan. Bias dovish ini sebenarnya sudah diekspektasikan oleh sebagian analis, tetapi kembali menekan Dolar Australia yang sempat pulih pada perdagangan hari Senin kemarin.

Dolar Australia

 

Apresiasi Dolar Australia Berbahaya

Notulen rapat kebijakan RBA menunjukkan bahwa mereka telah lebih yakin mengenai outlook ekonomi domestik, dengan dukungan pemulihan ekonomi global yang tersinkronisasi. Akan tetapi, inflasi masih rendah, dan kemajuan lebih lanjut hanya akan terjadi secara bertahap.

RBA juga menyoroti lambatnya pertumbuhan pendapatan yang dihadapkan pada tingginya utang rumah tangga. Poin ini menjadi alasan mengapa suku bunga perlu dipertahankan di level rendah hingga beberapa waktu ke depan. Apalagi, RBA pun memperingatkan bahwa apresiasi Dolar Australia bisa mengakibatkan perlambatan pemulihan ekonomi dan inflasi.

 

Ada Risiko Jika Pertumbuhan Pendapatan Rendah

RBA telah membiarkan suku bunga tetap pada 1.50 persen sejak Agustus 2016. Kebijakan tersebut, menurut RBA, membantu mendorong Tingkat Pengangguran menurun ke 5.5 persen serta mendekatkan inflasi ke kisaran target 2-3 persen. Meski demikian, bank sentral yang didirikan pada 14 Januari 1960 ini memandang perjalanan ke depan masih penuh tantangan.

"Kemajuan lebih lanjut dalam target-target (kami) diekspektasikan terjadi dalam beberapa periode mendatang, tetapi kenaikan inflasi kemungkinan hanya akan terjadi secara bertahap seiring penguatan ekonomi... Masih ada risiko kalau pertumbuhan konsumsi bisa jadi lebih lambat dari perkiraan, jika pertumbuhan pendapatan rumah tangga meningkat lebih sedikit dari ekspektasi."

Pekan lalu, Gubernur RBA Philip Lowe mengatakan bahwa ia ingin melihat pertumbuhan gaji tahunan berakselerasi dari 2 persen sekarang ke sekitar 3.5 persen. Di sisi lain, Asisten Gubernur Luci Ellis sempat menyoroti tren tak sedap yang kini merebak, yaitu perusahaan-perusahaan Australia enggan untuk menaikkan gaji, sehingga kesepakatan gaji bagi pegawai baru menawarkan lebih sedikit kenaikan ketimbang pegawai lama.

Pandangan-pandangan RBA yang tertuang dalam notulen rapat kebijakannya ini berimbas buruk bagi Dolar Australia. Saat berita ditulis, sekitar satu jam setelah notulen dirilis, AUD/USD telah merosot 0.20% ke 0.7896. Laju kenaikan AUD/NZD juga melambat, hanya naik 0.07% ke 1.0739, sementara data PPI Input New Zealand baru saja dilaporkan mengalami penurunan dari 1.0% ke 0.9% QoQ di kuartal IV/2017.

282432

Alumnus Fakultas Ekonomi yang telah mengenal dunia trading sejak tahun 2011. Seorang News-junkie yang menyukai analisa fundamental, biasa trading forex dan saham menggunakan Moving Averages dan Fibonacci. Kini menulis topik seputar Currency, Stocks, Commodity, dan Personal Finance dalam bentuk berita maupun artikel sembari trading di sela jam kerja.