Advertisement

LPPF: Tutup Dua Gerai, Saham Matahari Makin Ambles

  By: A Muttaqiena   View: 1759   Berita Saham

Seputarforex.com - Emiten ritel top Matahari Department Store Tbk (kode saham LPPF) menjadi sorotan sejak minggu lalu, setelah memutuskan untuk menutup dua gerainya di Jakarta. Harga saham LPPF yang sudah merosot terus seusai mencapai puncak tertinggi pada Rp21,500 di bulan Juli 2016 silam, kini makin tertekan.

Saham LPPF Matahari Department Store

 

Aksi Jual Digawangi Asing

Matahari Department Store Tbk memutuskan untuk menutup dua gerainya yang berlokasi di Pasar Raya Manggarai dan Pasar Raya Blok M lantaran sepi pembeli dan terus menerus merugi. Penutupan kedua gerai tersebut telah beroperasi sejak 2015 seakan menggarisbawahi lesunya sektor ritel Indonesia belakangan ini.

Pada penutupan hari Senin lalu, saham LPPF terpuruk di harga Rp9,925 per lembar saham, masih di level terendahnya sejak tahun 2013. Selasa pagi ini (19/September), LPPF hanya sedikit menggeliat dengan transaksi awal di sesi pertama disepakati pada harga Rp9,975 per lembar saham. Namun demikian, sentimen pasar secara umum masih negatif.

Dilansir dari Bareksa, arus jual saham LPPF kemarin digawangi oleh pialang-pialang asing, diantaranya Morgan Stanley, Macquarie Sekuritas, UBS Securities, dan Deutsche Securities. Patut untuk dicatat pula bahwa analis JP Morgan men-downgrade peringkat saham LPPF pada Maret 2017 dari overweight dengan target harga Rp23,390, menjadi underweight dengan target harga Rp12,000. Pasalnya, kinerja keuangan perusahaan terus menerus di bawah ekspektasi, meskipun masih membukukan laba bersih.

 

Ritel Masih Lesu

Walaupun penurunan harga saham LPPF termasuk salah satu yang terburuk, tetapi sebenarnya ia tak sendiri. Sejumlah emiten ritel lain juga tertekan oleh rendahnya minat belanja masyarakat Indonesia tahun ini.

Harga saham Hero Supermarket Tbk (HERO) saat ini sideways di bawah Rp1,200 meski sempat naik hingga Rp1,600 pada April. Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) yang mengelola jaringan Hypermart juga konsisten merosot sepanjang tahun hingga "mangkrak" di kisaran Rp500-600 per lembar sejak awal September ini.


Masukkan LPPF Ke Watchlist Historis Dan Download Data LPPF

Berita Saham Lainnya

Indeks Berita Saham

Saham BEI

SHARE:

SHARE: